Rabu, 28 November 2012

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Demam Thypoid


ASUHAN KEPERAWATAN
PADA KLIEN DENGAN TYPHOID

Definisi
Demam tifoid merupakan penyakit infeksi akut pada usus halus dengan gejala demam satu minggu atau lebih disertai gangguan pada saluran pencernaan dan dengan atau tanpa gangguan kesadaran. (Penyakit Infeksi Tropik Pada Anak, 1993).

Etilogi
Salmonella typhii, basil Gram negatif, bergerak dengan rambut getar, tidak berspora, mempunyai sekurang - kurangnya empat macam antigen yaitu : antigen 0 (somatik), H (flagella), Vi dan protein membran hialin. (Mansjoer, 2000).

Pathofisiologi
Kuman salmonella masuk bersama makanan atau minuman, setelah berada dalam usus halus akan mengadakan invasi ke jaringan limfoid pada usus halus (terutama plak peyer) dan jaringan limfoid mesentrika. Setelah menyebabkan peradangan dan nekrosis, kuman lewat pembuluh limfe masuk ke darah (bakteremia primer) menuju organ retikuloendotelial sistem (RES) terutama hati dan limpa. Pada akhir masa inkubasi 5 - 9 hari kuman kembali masuk ke organ tubuh terutama limpa, kandung empedu ke rongga usus halus dan menyebabkan reinfeksi di usus.
Dalam masa bakteremia ini kuman yang mengeluarkan endotoksin yang susunan kimianya sama dengan somatik antigen (lipopolisakarida), yang semula di duga bertanggung jawab terhadap terjadinya gejala - gejala dari demam tifoid.
Demam tifoid disebabkan karena salmonella typhosa dan endotoksinnya yang merangsang sintesa dan pelepasan zat pirogen oleb leukosit pada jaringan yang meradang. Selanjutnya beredar mempengaruhi pusat termoregulator di hipotalamus yang akhirnya menimbulkan gejala demam. (Penyakit infeksi Tropik Pada Anak, 1993).

Penatalaksanaan
1. Perawatan
Penderita demam tifoid perlu dirawat di rumah sakit untuk di isolasi, observasi serta pengobatan. Penderita harus istirahat 5 - 7 hari bebas panas, tetapi tidak harus tirah baring sempurna seperti pada perawatan demam tifoid dimasa lampau. Mobilisasi dilakukan sewajarnya, sesuai dengan situasi dan kondisi penderita.
Penderita dengan kesadaran menurun posisi tubuhnya perlu diubah - ubah untuk menghindari komplikasi pneumonia hipostatik dan dekubitus.

2. Diet
Dimasa lampau, penderita diberi makan diet yang terdiri dan bubur saring, kemudian bubur kasar dan akhirnya nasi sesuai dengan kondisi pasien. Pemberian bubur saring tersebut dimaksudkan untuk menghindari perdarahan usus atau perforasi usus. Banyak penderita tidak senang diet demikian, ini mengakibatkan keadaan umum dan gizi penderita memburuk dan masa penyembuhan menjadi semakin lama. Beberapa peneliti menunjukkan bahwa pemberian makanan padat dini yaitu nasi dengan lauk pauk rendah selulosa (pantang sayuran yang berserat kasar) dapat diberikan dengan aman pada pasien demam tifoid.

3. Obat
Obat - obat antimikrobia yang sering digunakan :
a. Kloramfenikol
b. Tiamfenikol
c. Cotrimoxazole
d. Ampicilin dan amoxilin
Obat - obat simtomatik
a. Antipiretika
b.Kortikosteroid

ASKEP PADA KLIEN DENGAN THYPOID
A. Pengkajian
     I.               IDENTITAS PASIEN
     Meliputi nama, umur, jenis kelamin, agama, pendidikan, pekerjaan, alamat, status perkawinan, suku bangsa, nomor register, tanggal MRS, dan diagnosa medis.

  II.               RIWAYAT KESEHATAN PASIEN
1. Keluhan Utama
Pasien datang dengan keluhan panas sudah 2 hari, muntah 3x
2. Riwayat Kesehatan Sekarang
Pasien datang dengan diantar keluarganya dengan keluhan panas, pusing, mual muntah 3x, semula di rumah sudah diperiksakan ke mantri setempat, tetapi karena panas lagi maka segera dibawa ke rumah sakit.
3. Riwayat Kesehatan Yang Lalu
Pasien belum pernah menderita sakit seperti ini dan tidak pernah dirawat di rumah sakit, hanya pilek atau batuk dan biasanya diperiksakan ke mantri setempat. Tidak ada riwayat alergi.
Pasien mendapat immunisasi lengkap yaitu BCG, DPT, Polio, Campak, DT dan Hepatitis.
4. Riwayat Kesehatan Keluarga
Anggota keluarga tidak ada yang menderita sakit seperti ini dan tidak ada penyakit herediter yang lain.

III.               POLA KEBIASAAN PASIEN SEHARI-HARI
1. Pola Nutrisi
Sebelum sakit: Makan 3 x sehari, dengan nasi, lauk dan sayur, makanan yang tidak          disukai yaitu kubis dan yang paling disukai yaitu mie ayam. Pasien makan dengan piring dan sendok biasa, tanpa memperhatikan warna dan bahannya. Minum 7 - 8 gelas sehari.
Selama sakit : Makan 3x sehari, dengan diet bubur halus, hanya habis ¼ porsi, karena lidahnya terasa pahit. Pasien makan dari tempat yang disediakan oleh rumah sakit. Minum 7 - 8 gelas sehari.


2. Pola Eleminasi
Sebelum sakit: BAB 1 x sehari dengan konsistensi lunak, warna kuning. BAK 3-4 x sehari , warna kuning jernih.
Selama sakit:  selama 2 hari pasien belum BAB. BAK 3-4 x sehari, warna kuning jernih
3. Pola Istirahat - Tidur
Sebelum sakit: pasien tidur dengan teratur setiap hari pada pukul 20.00 WIB sampai jam 05.00 WIB. Kadang-kadang terbangun untuk BAK. Pasien juga terbiasa tidur siang dengan waktu sekitar 2 jam. Ibu pasien selalu membacakan cerita sebagai pengantar tidurnya.
Selama sakit : pasien susah tidur karena suasana yang ramai.
4. Pola Aktivitas
Sebelum sakit: pasien bermain dengan teman - temannya sepulang sekolah dengan pola permainan berkelompok dan jenis permainan menurut kelompok.
Selama sakit: pasien hanya terbaring di tempat tidur.

IV.               PENGKAJIAN PSIKO - SOSIO - SPIRITUAL
1. Pandangan pasien dengan kondisi sakitnya.
Pasien menyadari kalau dia berada dirumah sakit dan dia mengetahui bahwa dia sakit dan perlu perawatan tetapin dia masih ketakutan dengan lingkungan barunya.
2. Hubungan pasien  dengan tetangga, keluarga, dan pasien lain.
Hubungan pasien dengan tetangga dan keluarga sangat baik, banyak tetangga dan sanak saudara yang menjenguknya di rumah sakit. Sedangkan hubungan dengan pasien lain tidak begitu akrab. Pasien ketakutan.
3. Apakah pasien terganggu dalam beribadah akibat kondisi sakitnya.
Pasien beragama Islam, dalam menjalankan ibadahnya pasien dibantu oleh keluarganya. Ibu pasien selalu mengajakya berdoa untuk kesembuhannya.

  V.               PEMERIKSAAN FISIK
a. Keadaan Umum : pasien tampak lemah.
b. Kesadaran : composmentis.
c. Kepala : normochepalic, rambut  hitam, pendek dan lurus dengan penyebaran yang merata.. Tidak ada lesi.
d. Mata : letak simetris, konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik.
e. Hidung : pernapasan tidak menggunakan cuping hidung, tidak ada polip, bersih.
f. Mulut    :  tidak ada stomatitis, bibir tidak kering.
- gigi       : kotor dan terdapat caries
- lidah     : kotor
g. Telinga : pendengaran baik, tidak ada serumen.
h. Leher : tidak ada pembesaran kelenjar thyroid.
i. Dada : simetris, pernapasan vesikuler.
j. Abdomen : nyeri tekan pada epigastrium.
k. Ekstremitas :
- atas : tangan kanan terpasang infus dan aktifitasnya dibantu oleh keluarga.
- bawah : tidak ada lesi
l. Anus : tidak ada haemorroid.
m. Tanda - tanda Vital :
Tekanan Darah: 120/80 mmHg
Nadi                : 120 x/menit
Suhu                : 39° C
Respirasi          : 24 x/menit

VI.               PEMERIKSAAN PENUNJANG
Hasil Laboratorium
a. Hematologi
Hb             : 11,6 d/dl        (14 – 18 d/dl)
Ht              : 34,7%            (34 – 48%)
Entrosit     : 4,11 juta/uI    (3,7 – 5,9.106 juta/uI)
VER          : 84,5 fl            (78 – 90 fl)
KHER       : 33,6 g/dl        (30 – 37 g/dl)
Leukosit    : 12.200 /uI      (4,6 – 11.103 /uI)
LED 1 jam            : 40 /1 jam       (P = 7 – 15  /jam)
2 jam: 80 /1jam         (L = 3 -11 /jam)
Trombosit  : 232.000 /uI    (150 – 400.103 /uI)
Hitung jenis
Eosinofil    : -                     Segmen: 91%
Basofil       : -                     Limfosit: 9%
N. Batang  : -                     Monosit: -


b. Bakteriologi Serogi
Widal
St   -           O 1/320
St   -           H 1/160
St   -           AH -
Spt -           BH 1/320
c. Urine
Phisis         = warna: kuning
Kimia        = PH    : agak keruh
Protein             :- (negatif)
Glukosa           : -  (negatif)
Sedimen    = epitel : +
Lekosit                        : + (6 – 8)
Eritrosit           : + (1 -2)
Kristal             : - (negatif)
Silinder            : - (negatif)

B. Diagnosa keperawatan
Setelah data-data terkumpul kemudian dianalisa untuk menentukan masalah pasien dan merumuskan diagnosa keperawatan.
1.      Diagnosa keperawatan yang muncul dalam tinjauan kasus yang ada dalam pathway :
2.      Hypertermi berhungan dengan pengaruh endotoksin pada hipotalamus.
3.      Ketidakseimbangan nutrisi kurang dan kebutuhan berhubungan dengan intake yang kurang.
4.      Nyeri akut berhubungan dengan peradangan  pada usus halus.
5.      Defisit perawatan diri berhubungan dengan immobilisasi.
Diagnosa keperawatan yang tidak ada dalam kasus nyata tetapi dalam teori ada, yaitu:
Diare berhubungan dengan inflamasi usus.

ANALISA DATA
NO
SYMTOM
ETIOLOGI
PROBLEM
1






2













3









4
DO : a. Suhu 39°C
b. Nadi 120 x/ menit
c. Turgor sedang
DS : a. Pasien mengatakan
badannya terasa panas
b. Pasien rnengeluh pusing

DO : a. Pasien makan hanya habis ¼ porsi
b. Muntah 3 x
c. Lidah kotor
d. Pasien tampak lemah
e. BB turun:
Sebelum sakit = 26 kg
Setelah sakit = 24 kg
DS : a. Pasien mengatakan nafsu
makannya berkurang
b. Pasien mengatakan mual
c. Pasien. mengatakan
lidahnya terasa pahit

DO: a. Pasien tampak
meringis kesakitan jika
perutnya ditekan
b. Ekspresi wajah pasien tegang
c. Skala nyeri 3
d. Leukosit = 12.200 uI
DS : a. Pasien rnengeluh nyeri epigastrium
b. Pasien mengatakan mual

DO : a. Gigi tampak kotor
b. Mulut bau
c. Kulit kotor
d. Pasien tampak lemah
DS :  Pasien mengatakan belum mandi dan gosok gigi selama 2 hari         
Pengaruh
endotoksin pada hipothalamus
intake yang kurang



intake yang kurang













Nyeri  akut









Immobilisasi

Hypertermi






Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh











Peradangan usus halus








Defisit perawatan diri


C. Perencanaan
Pada tahap-tahap perencanaan asuhan keperawatan pada An. S dengan Typhus Abdominalis meliputi penentuan prioritas, penentuan tujuan dan menentukan tindakan keperawatan
Dalam menentukan tujuan yang akan dicapai, unsur-unsur tujuan yang digunakan yaitu spesifik, bisa diukur, bisa dicapai, realistik dan waktu pencapaianya juga perlu menentukan kriteria hasil. (Budi Anna Kelliat,1996)
Diagnosa keperawatan pertama, tujuan yang ingin dicapai adalah suhu tubuh menjadi normal kembali setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam, diharapkan dengan kriteria waktu tersebut tidak terjadi kekurangan cairan karena perspirasi yang meningkat yang akan menyebabkan kondisi tubuh makin lemah.
Rencana tindakannya antara lain dengan mengukur tanda-tanda vital, yang ditekankan pada pengukuran suhu untuk memantau penurunan suhu dengan tidak mengabaikan pengukuran pernafasan, nadi dan tekanan darah.
Kompres dingin dan pemberian minum yang banyak untuk mengganti cairan yang hilang lewat penguapan Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian anti piretik, untuk menurunkan suhu.
Diagnosa keperawatan ke dua, dengan kritenia waktu 1 x 24 jam diharapkan pasien tidak mual dan tidak muntah sehingga dapat menghabiskan porsi makannya dengan evaluasi terakhir terjadi kenaikan berat badan.
Penulis membuat  rencana tindakan dengan melibatkan keluarga dalam memberikan makanan yang disukai pasien dalam batas diet, melakukan penimbangan berat badan tiap hari untuk mengetahui status gizi pasien sehingga dapat dilakukan tindakan keperawatan lebih lanjut dan memudahkan dalam pemberian terapi. Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian anti emetik untuk mencegah rasa mual dan muntah, serta pemberian cairan parenteral sebagai penambah asupan mineral yang dibutuhkan oleh tubuh.
Diagnosa keperawatan ke tiga, tujuan yang ingin dicapai nyeri berkurang setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam, karena kalau tidak cepat diatasi akan mengganggu aktifitas pasien. Dengan rencana tindakan yang lebih memfokuskan pada pengajaran tehnik relaksasi dan distraksi serta latihan nafas dalam saat nyeri. Juga kompres dingin pada daerah yang nyeri karena dengan vasokontriksi dapat memblok rasa nyeri. Pemberian diet lunak dimaksudkan pada pasien Typhus Abdominalis terdapat tukak-tukak pada usus halus sehingga tidak terjadi pendarahan atau perforasi usus.
Diagnosa keperawatan ke empat, tujuan yang hendak dicapai adalah perawatan diri terpenuhi setelah dilakukan tindakan keperawatan sekitar 20 menit.

D. Pelaksanaan
Pada diagnosa keperawatan yang pertama, semua rencana tindakan dapat dilakukan seluruhnya. Pada saat kompres seharusnya dilakukan pada lipatan ketiak, lipat paha dan dahi yang banyak pembuluh darahnya tetapi hanya dilakukan di dahi karena pasien merasa risih. Mengukur tanda-tanda vital dilakukan setiap 6 jam sekali. Kolaborasi dengan dokter dalam memberikan anti piretik (paracetamol 3 x 500 mg) dan anti biotik (injeksi ampicillin 2 x I gr). Injeksi antibiotik dilakukan sampai hari ke-6 dan diganti anti biotik oral (amoxilin 3 x 500 mg).
Dalam diagnosa keperawatan ke dua, diberikan cairan parenteral (dextrose 5% 20 tetes/menit) dan anti emetik (primperan 1/2 cth). Semua tindakan dapat dilakukan bersama perawat dan keluarga terutama dalam memberikan makanan tambahan.
Untuk diagnosa keperawatan yang ketiga dan kelima rencana tindakan keperawatan dapat dilakukan sepenuhnya.
Kompres dingin, tehnik relaksasi dan distraksi dilakukan pasien men jelang tidur agar atau saat nyerinya datang dapat beristirahat dengan  cukup dan untuk mengurangi rasa nyeri.
Diagnosa keperawatan yang ke empat dilakukan tidak hanya sekali, tetapi setiap pagi dan sore selama pasien dirawat.

E. Evaluasi
Evaluasi merupakan tahap terakhir dari proses keperawatan.
Evaluasi digunakan sebagai tolak ukur berhasil tidaknya tindakan keperawatan yang telah dilakukan. Evaluasi dari keseluruhan diagnosa keperawatan adalah sebagai berikut :
1. Hypertermi berhubungan dengan pengaruh endotoksin pada hipotalamus.
Masalah dapat diatasi sepenuhnya tanggal  13 Juli 2005, suhu tubuh kembali normal menjadi normal 37°C dan tetap diobservasi sampai pasien diperbolehkan pulang.
2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang kurang.
Masalah dapat teratasi pada tanggal 16 Juli 2005 dengan kenaikan berat badan pasien yang semula 24 kg menjadi 24,1 kg
3. Nyeri akut berhubungan dengan peradangan pada usus halus.
Masalah dapat teratasi sepenuhnya pada tanggal 14 Juli 2005, dari skala nyeri 3 menjadi skala nyeri 0. Rencana tindakan dihentikan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar